Kecanduan – Perjudian Kompulsif

Perjudian

Kecanduan judi dipicu oleh kelainan kimiawi dan genetik di otak, yang menyebabkan seseorang berperilaku kompulsif terhadap perjudian. Ketika seorang pecandu judi berjudi, mereka melakukannya bukan untuk memenangkan uang, tetapi untuk memuaskan dorongan yang melumpuhkan di dalam otak mereka untuk mengambil kesempatan atau tantangan itu. Itu memuaskan keinginan mereka akan kegembiraan.

Perjudian adalah industri penghasil uang besar di AS. Industri game setiap tahun meraup miliaran dolar, karena orang-orang menghabiskan lebih  togel taipei banyak uang setiap tahun untuk perjudian legal. Pemerintah negara bagian di AS mempromosikan lotere negara bagian untuk mengumpulkan pajak atas uang ini. Meskipun perjudian ilegal di AS enam puluh hingga tujuh puluh tahun yang lalu, semakin banyak negara bagian mulai melegalkan perjudian hingga sekarang hanya tiga negara bagian yang melarang perjudian.

Perjudian antar individu telah menjadi populer dengan pot uang sepak bola setiap minggu, di mana seseorang dapat bertaruh pada pemenang dalam pertandingan NFL dan pertandingan perguruan tinggi. Seri Dunia bisbol setiap tahun memiliki banyak pot dengan orang-orang yang mencoba memilih pemenangnya. Bahkan, ada pundi-pundi uang untuk semua acara olahraga. Siapapun yang ingin mengambil kesempatan untuk memenangkan sejumlah uang dapat berpartisipasi. Sebagian besar pot ini hanya untuk bersenang-senang dan uang kecil diperlukan untuk memasukkannya ke dalam pot uang, jadi kebanyakan orang melihatnya sebagai permainan – hanya untuk bersenang-senang. Namun, ada orang yang mengambil permainan terlalu jauh dan menjadi tenggelam dalam perjudian dan orang-orang ini dianggap kecanduan.

Ada cerita horor yang keluar dari Las Vegas yang menceritakan tentang orang-orang yang pergi ke sana dan kehilangan rumah mereka. Situasi ini terjadi karena dorongan yang membuat orang terus berjudi dan tidak tahu kapan harus berhenti. Mereka selalu berharap kali ini akan terjadi – kali ini mereka akan menjadi pemenang!

Sayangnya, persentase penjudi terbesar adalah mereka yang berada di kelompok berpenghasilan rendah. Dengan kata lain, mereka yang paling tidak mampu kehilangan uang cenderung menjadi orang-orang yang akan berjudi. Mungkin mereka membutuhkan lebih banyak uang dan merasa bahwa mereka dapat memperoleh uang melalui perjudian.

Di negara bagian tempat lotere didirikan, beberapa menteri mengklaim telah menasihati orang-orang yang telah bertindak sejauh ini dengan perjudian mereka bahwa mereka telah kehilangan rumah, tabungan, uang pendidikan perguruan tinggi anak-anak mereka, dll. Para menteri ini mengatakan ini adalah sisi gelap lotere negara bagian yang tidak dipublikasikan.

Kecanduan judi dicirikan oleh seseorang yang asyik berjudi. Mereka menghabiskan waktu mereka untuk mencari tahu bagaimana mendapatkan uang untuk dipertaruhkan dan seperti apa petualangan judi mereka selanjutnya. Mereka terus berjudi sampai mereka mencapai titik di mana mereka mempertaruhkan sejumlah besar uang, kemudian merasa tertekan atas kerugian yang mereka timbulkan. Upaya mereka untuk berhenti telah gagal dan mereka mengembangkan perasaan bersalah dan tidak berdaya. Pada titik ini, mereka mulai meminjam dari orang lain untuk melunasi hutang perjudian mereka dan beberapa bahkan melakukan penipuan atau pencurian untuk mempromosikan kecanduan mereka. Kecanduan judi telah memutuskan hubungan dan beberapa bahkan mengakibatkan hilangnya pekerjaan atau karier. Seorang penjudi akan berbohong kepada orang lain dalam upaya untuk menyembunyikan seberapa serius masalah perjudian mereka sebenarnya.

Seseorang dengan kecanduan judi pertama-tama harus mengakui bahwa mereka memiliki masalah sebelum dapat ditolong. Ini adalah langkah pertama dalam perjalanan mereka menuju pemulihan. Mereka harus mengakui bahwa mereka adalah penjudi yang kompulsif dan harus menyadari bahwa mereka tidak dapat melihat perjudian hanya sebagai permainan untuk bersenang-senang.

Otak manusia memiliki mekanisme bawaan yang menyebabkan seseorang mengulangi hal-hal yang biasa mereka lakukan dan hal-hal lain yang mereka sukai. Makan dan minum menjadi kebiasaan individu dan tentunya hal ini diperlukan untuk membuat kita tetap hidup, namun ada juga rangsangan di otak yang bisa menimbulkan tindakan kompulsif. Perawatan bagi pecandu judi diarahkan untuk mengontrol fungsi otak yang menyebabkan perilaku kompulsif. Melalui perawatan psikologis dan terapi kelompok, kecanduan judi dapat ditangani dan dikendalikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.