International Autodrome PEPSI 400 Daytona

Setelah menyelesaikan banyak frustasi, Tony Stewart akhirnya menang di jalur NASCAR yang paling terkenal. Stewart mendominasi hujan Pepsi 400 akhir tahun lalu, tetapi masih membutuhkan operan empat-lebar dramatis untuk bergerak maju, kemudian mundur dengan sembilan lap untuk menutup kemenangan Piala Nextel pertamanya dalam 14 pertandingan di Daytona International Speedway. “Memenangkan perlombaan ini di Daytona 500 atau Indianapolis Motor Speedway adalah kemenangan terbaik yang bisa dimiliki seorang pembalap,” kata Stewart. Tetapi Stewart akan puas dengan itu untuk saat ini, ia merayakan dengan memanjat pagar di stand bendera untuk mengklaim bendera kotak-kotak. Itu adalah kemenangan kedua beruntun dan menunjukkan bahwa juara seri 2002 masih bisa menjadi kandidat. Dia mulai dari pole, memimpin rekor 151 balapan dari 160 lap dan naik ke posisi ketiga dalam klasemen yang dibuka Daytona International Speedway pada tahun 1959, tetapi sejarah motorsport di Daytona jauh lebih jauh dari itu. Pada tahun 1936, pendahulu Daytona 500 saat ini lahir pada rute yang turun 2,4 kilometer dari jalan raya.
William H.G. France, seorang mekanik dan pengemudi yang pindah ke selatan dari Washington, DC, akhirnya mengambil pekerjaan menjalankan balapan pantai pada yang kedua dari dua kursus yang digunakan untuk acara ini. Pada tahun 1947, ia memimpin pertemuan di Streamline Hotel di Daytona agen judi bola online, tempat NASCAR dilahirkan.
Satu dekade kemudian, Prancis mulai mengerjakan showplace-nya. “Big Bill” sedang dibangun Perancis, dia bersikeras pada 31 derajat di bank. Ini curam karena bisa berbelok dan masih mencegah mesin yang menabrak aspal terbalik.
Ketika para pengemudi berkumpul untuk Daytona 500 pertama, itu adalah pengalaman yang mengesankan. Para pengemudi lebih terbiasa dengan trek tanah sepanjang 800 meter dan melihat jalur beraspal sepanjang 1.366 kilometer di Darlington.
Bob Welborn berlari 140.121 mph untuk mengambil pole untuk Daytona 500 pertama, dan Lee Petty menang dalam foto terakhir Johnny Beauchamp. Itu di Daytona International Speedway di mana Junior Johnson menemukan bahwa jika dia menempatkan mobil satu demi satu, dia bisa melaju lebih cepat daripada dia bisa berlari sendiri. Dan menggambar telah menjadi bagian dari olahraga.

Leave a Reply

Your email address will not be published.